Kaba Terkini

Angkatan IV TNI Bidang Siber Sedang Berevolusi, Andi: Pusat Siber Jadi Fokus

Jakarta, kaba12.com — Salah satu lompatan strategis yang saat ini sedang dilakukan Pemerintah Indonesia adalah membentuk angkatan keempat di bidang digital dan siber. Hal itu Gubernur Lembaga Pertahanan Nasional Republik Indonesia (Lemhannas RI) Andi Widjajanto dalam Patra Channel Youtube, Kamis,(12/1).

Andi Widjajanto yang terkenal dengan pendidikannya yang lengkap dalam dan luar negeri itu, juga berbincang-bincang dengan tim Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) yang dipimpin Firdaus, Ketua Umum SMSI Pusat,penasihat SMSI Ervik Ari Susanto, dan Ketua Bidang Bidang Hukum, Arbitrase dan Legislasi Makali Kumar, SH.

Dalam diskusi yang dipimpin host Medrial Alamsyah ini, Andi Widjajanto yang pernah mendalami Kajian Pertahanan National Defense University Amerika Serikat tahun 2003 itu menyebutkan sebenarnya TNI sedang melakukan evolusi pembentukan angkatan keempat ini.

Disebutkan, saat ini Kementerian Pertahanan dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) di masing-masing angkatan sudah mempunyai pusat siber yang komandannya adalah perwira bintang satu.

Menurut Andi kedepan yang dibutuhkan untuk membentuk pasukan khusus ini adalah struktur organisasi yang lebih besar sehingga kemampuan kapasitas siber pertahanan meningkat secara signifikan.

Peraih gelar doktor di Rajaratnam School of International Studies(RSIS) di Singapura itu mencontohkan, Singapura baru saja membentuk angkatan keempat digital dan intelijen pada 28 oktober 2022.

Singapura perlu membentuk angkatan ini setara dengan angkatan darat, laut dan udara karena negara ini secara progresif membangun kemampuan di empat bidang utama dalam komando, kontrol, komunikasi, dan komputer dan intelijen. Organisasi Siber Pertahanan yang didirikan tahun 2017 berfungsi untuk mengoordinasikan upaya keamanan siber di sektor pertahanan.

Tak hanya Singapura, Andi mencontohkan Amerika Serikat dan Cina yang juga sudah membentuk pasukan khusus yang juga khusus konsentrasi khusus ke siber. Amerika Serikat memiliki 5 angkatan pertahanan, Darat, Udara, Laut, Antariksa, dan Cyber War. Salah satu badan keamanan di AS adalah National Security Agency (NSA).

Saat ini dan kedepan, menurut Andi kekuatan intelijen digital diperlukan untuk secara efektif menangani ancaman digital dari pelaku ancaman eksternal yang diperkirakan akan tumbuh dalam jumlah, kecanggihan, dan organisasi.

Beruntung, tingkat kematangan teknologi di dunia sudah membaik. Meski diakui oleh Andi, masalah utama sekarang ini teknologi digital berkembang lebih cepat dibandingkan arsitektur keamanannya.

“Tapi itupun tidak lamban. Saat Presiden Joko Widodo berkuasa pertama kali belum ada badan siber sama sekali. Pada 2018 kemudian dibentuk badan siber, lembaga sandi negara diubah menjadi badan siber. Hanya dalam waktu empat tahun di setiap angkatan ada pusat siber termasuk di kepolisian dan badan intelijen. Tingkat adaptasinya ternyata lebih cepat,” katanya.

Di Indonesia, kerusakan yang terjadi belum sistematis. Padahal menurutnya selama 2020-2021 saja terjadi 240 juta kali anomali seperti malware, phishing, ransomware, pencurian data hingga gangguan server.

“Artinya satu bulan 20 juta kali, hampir 1 juta per hari atau ratusan ribu dalam waktu 24 jam saja. Tapi belum ada kan serangan yang merusak secara sistematis dan struktural,” katanya.

Andi optimis penyediaan sumber daya ini akan terpenuhi karena pemerintah sekarang menyediakan banyak fasilitas bea siswa kepada anak-anak muda untuk mempelajari dunia siber.

Ia mencontohkan salah satu mahasiswanya di Universitas Indonesia baru saja menyelesaikan studi di bidang keamanan siber di Australia. Tak hanya itu, belum lama ini seorang anak muda lulusan Binus dan ITB juga baru menyelesaikan studinya di Korea Selatan di bidang alogaritma. ”Baru saja lulus, anak muda ini sudah mendapat tawaran magang bekerja di Hyundai,” katanya.

HARMEN

To Top