Pariwara Pemko Bukittinggi

Jadi Yang Termegah di Sumatera Barat, RSUD Kota Bukittinggi Diresmikan

Bukittinggi, KABA12.com — Setelah dilaksanakan sejak 2018, akhirnya RSUD Bukittinggi selesai dibangun. Wali Kota Bukittinggi, meresmikan secara langsung RSUD Bukittinggi, Senin (18/01).

Kepala Dinas Kesehatan Bukittinggi, drg. Yandra Feri, menjelaskan, RSUD Bukittinggi dibangun sejak 2018 lalu dengan total anggaran Rp 150 milyar lebih dari APBD Bukittinggi. Dari jumlah itu, bangunan fisik menelan dana sebesar Rp 107 milyar lebih. Sedangkan sisanya diperuntukkan untuk pengadaan alat kesehatan.

“RSUD Bukittinggi terdiri dari enam lantai dengan 100 tempat tidur, tujuh poli. RSUD ini juga memiliki ruang operasi gawat darurat dan ruang operasi central,” jelasnya.

RSUD mulai perencanaan, lima hari setelah Yandra Fery dilantik sebagai Kadis DKK Bukittinggi. Prerencanaan mulai dari kontrak perencanaan tanggal 24 April 2017 dengan nilai Rp 1 milyar lebih. Selanjutnya, Agustus 2018 mulai dilaksanakan pekerjaan RSUD ini.

“Dalam pelaksanaannya, memang ada sejumlah hambatan. Namun, semua berhasil dilewati sesuai aturan yang berlaku. Pelaksana yang lama telah diputus kontrak pada tanggal 7 Oktober 2018. Selanjutnya Februari 2019 pembangunan dilanjutkan oleh PT. MAS yang berhasil membangun RSUD ini dengan baik,” ungkapnya.

Baca Juga:  Bukittinggi Raih Opini WTP Lima Tahun Berturut - Turut

Persiapan sarana prasarana, juga telah diadakan alat kesehatan senilai Rp 34 milyar lebih. Semua buatan Eropa dan dilakukan dengan sistem e-catalog.

Untuk SDM, dibutuhkan tenaga 277 orang. Maka dilakukan adopsi petugas kesehatan dari Puskesmas dan juga rekruitmen 100 tenaga kesehatan yang dilaksanakan secara online dan terbuka.

“Artinya rumah sakit sekarang ini, dengan dana Rp 34 milyar untuk alkes dan Rp 6 milyar untuk penunjang, sudah sesuai dengan standar minimal,” ungkapnya.

Dalam peresmian RSUD ini, drg. Yandra Ferry juga sekaligus berpamitan karena akan masuki purna tugas, pada tanggal 29 Januari mendatang.

Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, mengapresiasi hasil pembangunan RSUD Bukittinggi. Dimana, perencanaan dari awal, bangunan dibuat sebaik mungkin dan sarana prasarana untuk RSUD pun harus maksimal dengan alat yang canggih serta modern berasal dari Belanda dan Jerman.

“Alhamdulillah. Saya merasa bangga dan haru karena RSUD Bukittinggi selesai dibangun. Ini janji kampanye saya tahun 2015 lalu. Alhamdulillah ini terwujud saat ini. Tapi masih ada fitnah, yang bilang alat kesehatan yang dibeli buata Cina. Saya pastikan kalau alkes yang dibeli merupakan buatan Eropa. Ini dibuktikan langsung oleh sejumlah dokter senior yang mangakui alkes yang sangat modern ini. Saya juga berterima kasih kepada Almarhum Maderizal, yang waktu itu telah menyisihkan dana cadangan untuk pembangunan RSUD sebesar Rp 13 milyar,” jelasnya.

Baca Juga:  RSUD Bukittinggi Dibangun. Wako Letakkan Batu Pertama

Tenaga kesehatan untuk RSUD pun di rekrut memang dari warga Bukittinggi. Saat ini RSUD tinggal lagi operasional. Rumah sakit ini dibangun untuk tipe C, minimal ada 4 dokter spesialis. RSUD ini tentunya dibangun untuk seluruh masyarakat.

“Membangun ini butuh ketulusan, butuh keikhlasan. Jadi kami yakin apa yang telah dilaksanakan ini sesuai dengan aturan yang berlaku. Saat ini memang peresmian bangunan. Untuk operasional masih menunggu keputusan Mendagri dan juga aturan lainnya, karena berkaitan dengan struktur organisasi dari RSUD sendiri,” ungkap Ramlan.

Baca Juga:  Wujudkan Kreatifitas dan Inovasi, Dekranasda dan GOW Bukittinggi Sambangi Bandung

Ketua DPRD Bukittinggi, Herman Sofyan, menyampaikan kekagumannya atas bagunan RSUD yang memang dinilai sangat baik. Bahkan Herman Sofyan menilai RSUD Bukittinggi merupakan RSUD termegah di Sumatra Barat.

“Kami di DPRD dan atas nama masyarakat Bukittinggi mengapresiasi kinjera dari Dinas Kesehatan dan pelaksana. Ini kebanggan bagi Bukittinggi. DPRD tidak sia sia menganggarkan dana cukup besar untuk RSUD, karena hasilnya sangat luar biasa, menjadi RSUD termegah di Sumbar dan tentunya dengan kunjungan ini, DPRD akan mensupport kegiatan RSUD, termasuk apa yang bisa disupport oleh DPRD untuk RSUD, baik itu bangunan maupun sarana prasarananya,” ujarnya.

Dalam kegiatan itu, juga diperagakan sebuah tari cuci tangan. Dimana, enam gerakan cuci tangan diperagakan oleh penari diiringi musik tradisional Minangkabau. Selain itu, juga ditampilkan simulasi pelayanan cepat bagi pasien tabrakan di IGD RSUD Bukittinggi.

(Ophik)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

To Top