alterntif text

Kaba Pemko Bukittinggi

Walikota Ramlan : Tidak Hanya Pembangunan Fisik, Pembangunan Keagamaan Juga Menjadi Prioritas

Bukittinggi, KABA12.com — Walikota Bukittinggi Ramlan Nurmatias membuka secara resmi pelatihan dan pembinaan terhadap guru – guru didikan subuh se Kota Bukittinggi yang digelar oleh Lembaga Didikan Subuh (LDS) Kota Bukittinggi bertempat di aula Kantor MUI Bukittinggi, Minggu (26/07).

Selain dihadiri oleh Walikota Bukittingi, acara pembukaan kegiatan yang bertemakan “Dengan Pembinaan dan Pelatihan Didikan Subuh Kita Wujudkan Guru – Guru Pendidikan Subuh yang Profesional” yang dilaksanakan pada tanggal 25 dan 26 Juli 2020 tersebut terlihat juga dihadiri oleh Kakan.

Kemenag diwakili Kasubag TU Zulfikar, Ketua LDS Bukittinggi Afrizal, Kasubag Pada Bagian Kesra serta nara sumber yang berasal dari Kemenag Provinsi Sumbar, MUI dan Kemenag Kota Bukittinggi.

Dalam sambutannya, Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, mengatakan, pemerintah dalam melaksanakan pembangunan tidak hanya dalam bentuk fisik saja, namun yang tidak kalah pentingnya adalah pembangunan karakter manusianya, seperti dibidang keagamaan yang juga merupakan prioritas dalam pencapaian visi dan misi pemko Bukittinggi.

Dikatakan, sebagai bentuk kepedulian dan keseriusan pemerintah sejak tahun 2017 hingga tahun 2020 telah menganggarkan Rp 20 milyar lebih untuk diibahkan pada pembangunan masjid dan mushalla dan lebih dari Rp 12 milyar untuk non fisik dan setiap pembangunan sekolah diharuskan ada mushalla yang representative begitupun kepada anak – anak yang berada di kelas enam wajib bisa sebagai imam minimal untuk teman – temannya sendiri.

Selanjutnya disampaikan Ramlan bahwa apabila jumlah masjid di Bukittinggi sebanyak 46 buah Dan mushalla berjumlah seratus lebih, hal ini tidak seimbang dengan jumlah didikan subuh yang ada hanya berjumlah 74 didikan subuh di Bukittinggi, untuk itu perlu kajian.

“Bila dibandingkan dengan jumlah masjid dan mushalla yang ada dengan jumlah didikan subuh yang hanya 74 berarti tidak seimbang, masih banyak yang tidak aktif tentunya. Untuk itu, ini perlu kajian. Begitupun guna peningkatan kualitas didikan subuh sendiri perlu dilakukan penelitian lebih lanjut, apakah ada yang kurang pada guru dalam penyampaian materi kepada anak ataukah anak sendiri yang tidak bisa menerima materi dari guru dan apa sebabnya, perlu dilakukan penelitian karena pendidikan informal ini sangat penting dan akan menentukan masa depan anak,” ungkap Ramlan.

Kakan.Kemenag diwakili Kasubag Tata Usaha, Zulfikar, menyampaikan ucapan terima kasih kepada Walikota Bukittinggi yang begitu besar perhatiannya kepada bidang keagamaan. Dengan adanya dana hibah maka LDS dapat melaksanakan program kerjanya.

“Kita mengucapkan terima kasih kepada Bapak Walikota yang begitu besar perhatiannya kepada bidang keagamaan dengan pemberian dana hibah yang dialokasikan kepada 74 didikan subuh ini, maka Lembaga Didikan Subuh dapat melaksanakan program – programnya. Kita berharap lembaga ini berkontribusi aktif dalam menyiapkan generasi yang qurani dan generasi yang Islami, dan dengan pembinaan ini agar lebih bisa menyamakan persepsi yang mungkin dari segi pelaksanaannya masih beragam coraknya, dan juga sebagai modal menghadapi lomba didikan subuh ditingkat provinsi nantinya ketika suasana sudah normal kembali,” sebutnya.

Kemudian senada dengan Walikota, Zulfikar juga mengingatkan bahwa saat pandemi covid belum lagi usai. “Untuk itu agar jangan mengabaikan protokol kesehatan tetaplah memakai masker, cuci tangan dan menjaga jarak,” ungkapnya.

(Ophik)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

To Top