alterntif text

Kaba Pemko Bukittinggi

Abu Bakar Syarif Khatib Idul Adha di Bukittinggi

Bukittinggi, KABA12.com — Pengurus Hari Besar Islam (PHBI) Kota Bukittinggi menggelar rapat persiapan pelaksanaan Hari Raya Idul Adha 1441 H pada Rabu (22/07) di Ruang Rapat Utama Balaikota Bukittinggi, dipimpin Plt. Asisten II Setdako Bukittinggi M. Idris.

Ketua PHBI Bukittinggi, Khamidir mengatakan Hari Raya Idul Adha 1441 H jatuh pada hari Jumat 31 Juli 2020. Khatib yang akan memberikan Khutbah yaitu Abu Bakar Syarif dari Padang dan Ali Amran dari Bukittinggi bertindak selaku imam.

Kemenang Bukittinggi diwakili oleh Zulfikar, mengatakan tim hisab rukyat Kota Bukittinggi telah melakukan rukyatul hillal, kondisi nya tidak maksimal dilaksanakan di Bukittinggi tapi melihat kenyataan posisi matahari terbenam maka posisi hilal sudah bisa dipastikan jatuhnya 1 Zulhijjah, yaitu pada hari Rabu (22/07) dan Hari Raya Idul Adha 1441 H jatuh pada hari Jumat (31/07).

Plt. Asisten II Sekdako.Bukittinggi, M. Idris mengatakan, untuk saat ini Bukittinggi sudah masuk kategori hijau kembali, sehingga bisa melaksanakan Shalat Idul Adha di lapangan Wirabraja. Dalam rapat sebelumnya, Walikota Bukittinggi, Forkopimda dan Satgas Covid telah memberikan sinyal untuk membolehkan melaksanakan Shalat Idul Adha dengan memakai protokol kesehatan terkait Covid-19.

“Ada beberapa kegiatan yanag ditiadakan seperti takbiran keliling. Untuk tahun ini takbiran diarahkan di masjid-masjid sekitar Bukittinggi. Pemko mengharapkan masyarakat yang mengikuti Shalat Idul Adha dapat membawa tikar dari rumah, memakai masker, mencuci tangan sebelum dan sesudah melaksanakan shalat dan menghindari bersalaman. Disekeliling lapangan Wirabraja telah ada beberapa tempat pencucian tangan dan akan ditambah jika dibutuhkan,” jelasnya.

Rapat yang dihadiri perwakilan dari Polres, Kodim 0304 Agam, Kemenag, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Perhubungan, Satpol PP, Dinas Kesehatan, Dinas Pariwisata, RRI dan instansi terkait lainnya itu sepakat mengutamakan protokol kesehatan terkait Covid-19 dalam melaksanakan Shalat Idul Adha 1441 H. Sebelum memasuki lokasi lapangan, masyarakat akan diukur suhu tubuh dengan thermogun dan diharapkan jika dalam keadaan batuk pilek dan demam agar tidak mengikuti pelaksanaan shalat di lapangan Wirabraja.

Selain itu, akan dilakukan rekayasa lalu lintas dengan mensterilkan jalan mulai dari Rumah Dinas Wakil Walikota Bukittinggi hingga Simpang Yarsi dari pergerakan kendaraan. Pengamanan berkoordinasi dengan Kepolisian.

Terkait proses penyembelihan hewan qurban, diharapkan masyarakat tidak memakai plastik sebagai pembungkus daging, karena berpotensi menimbulkan sampah plastik.

Selain itu sebelum hewan qurban dibawa ke dalam kota, agar dapat dibersihkan terlebih dahulu. Sisa daging dan tulang diharapkan tidak dibuang ke selokan maupun sungai. Tapi akan dikumpulkan oleh petugas Lingkungan Hidup dengan menghubungi petugas dimaksud. Sementara untuk pencucian, bisa menghubungi petugas Damkar terkait.

(Ophik)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

To Top