Pariwisata

Taman Muko-Muko, Objek Wisata Yang Pas Untuk Bersantai

Instagram: @bryanparadise99

Maninjau, kaba12.com — Hawa dingin menyergap kami ketika memasuki kawasan Danau Maninjau. Setelah melewati jalanan berkelok-kelok yang disebut dengan Kelok 44, karena kelokannya berjumlah 44, kami pun sampai di tepi Danau Maninjau. Dari atas kelokan, sudah terlihat indahnya Danau Maninjau, yang merupakan salah satu danau terbesar di Indonesia.

Lokasi danau ini berada di Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat. Kami sengaja mengelilingi danau untuk menikmati pemandangan Danau Maninjau, dan menuju ke sebuah tempat peristirahatan yang dibangun di pinggir danau. Taman Muko-Muko namanya.

Hanya berjarak 30 menit dari Kelok 44, Desa Maninjau, Taman Muko-Muko berlokasi di Desa Muko-Muko. Karena itu namanya disamakan dengan nama desa lokasinya. Taman Muko-Muko ini berlokasi tidak jauh dari Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) Danau Maninjau.

Dibangun sejak tahun 1990-an, taman ini menawarkan wisata alam dengan pemandangan yang khas, yaitu Danau Maninjau dari jarak dekat. Kita bisa melihat dan menyentuh langsung air danaunya, atau beraktivitas di pinggir danau yang berwarna kehijauan.

Tidak terlihat adanya bubungan ikan seperti di Maninjau, di Taman Muko-Muko ini tempat yang cocok untuk memancing, berperahu, dan berpiknik. Di sisi danau juga dibangun berbagai permainan anak-anak seperti papan peluncur. Di taman ini ada banyak tempat untuk duduk-duduk, beristirahat, dan makan bersama. Makanya tempat ini sangat cocok untuk piknik atau acara keluarga.

Fasilitasi di tempat ini juga cukup lengkap,ada mushola, toilet, dan tempat parkir yang luas, serta pusat jajanan apabila tidak membawa makan sendiri. Untuk masuk ke tempat ini hanya dikenakan biaya Rp.1500 per orang saja. Harga yang cukup murah, menjadikan tempat ini sebagai salah satu tempat favorit keluarga untuk berwisata.

Di bagian tengah taman, terdapat jembatan kayu berbentuk seperti dermaga, untuk kita berfoto dengan berlatar belakang danau. Kemudian ada juga dermaga untuk tempat perahu-perahu kayu tertambat. Perahu ini dapat disewa untuk mengelilingi Danau Maninjau. Tentunya dengan pengemudi perahu nya yang menemani tentunya.

Berbicara tentang berfoto-foto, di tempat ini ada banyak tempat untuk berfoto selain dermaga dengan latar belakang Danau Maninjau, juga ada perahu yang karam, menampilkan efek dramatis apabila berfoto di sana, serta beberapa jembatan kayu yang menghubungkan antara jalan berumput, karena dipisahkan oleh saluran air danau.

Apabila ingin membawa anak kecil ke Taman Muko-Muko ini disarankan untuk mengawasinya dengan ketat karena antara Danau Maninjau dan pinggiran danau yang digunakan sebagai tempat berwisata tidak ada pagar pembatas. Tempat ini ternyata tidak hanya didatangi oleh wisatawan lokal Sumbar saja, juga oleh wisatawan dari daerah lain dan mancanegera.

BRIAN/*

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

To Top