Kaba Terkini

Jaga Stabilitas Pangan Dana Rp 1 Miliar Disiagakan

Lubukbasung, kaba12.com — Untuk cadangan pangan daerah dalam menjaga stabilitas dan ketersediaan beras, Kementerian Pertanian mengalokasikan bantuan sebesar Rp1 miliar kepada Pemerintah Kabupaten Agam.

Kepala Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam, Ermanto di Lubukbasung, mengatakan, dana Rp1 miliar itu digunakan untuk gedung pengilingan padi, mesin dan lantai jemuran sebanyak dua unit.

“Satu unit dengan dana Rp500 juta yang berasal dari dana alokasi khusus (DAK) 2019. Pembangunan gedung pengiling padi dilakukan secara swakelola,” katanya.

Dikatakan, bantuan itu diserahkan kepada Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Koto Pimpiang Gadang, Nagari Kapau Kecamatan Tilatangkamang dan Kelompok Tani Durian Sabatang, Nagari Kamang Mudiak, Kecamatan Kamangmagek.

Bantuan itu berdasarkan usulan dari Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam ke Kementerian Pertanian pada 2018.

“Agam merupakan kabupaten terbanyak yang mendapatkan bantuan itu, karena kabupaten dan kota lain di Sumbar, hanya mendapatkan satu unit,”ungkapnya.

Dengan program tersebut, kelompok tani akan menampung seluruh gabah kering giling milik petani di daerah tersebut.

Beras itu digunakan untuk sebagai cadangan pangan daerah dalam rangka menjaga stabilitas dan ketersediaan beras di daerah itu.

“Apabila harga beras naik, masyarakat akan membeli dengan harga normal, “ulasnya.

Ditambahkan, dua kecamatan itu, merupakan daerah penghasil atau lumbung beras di Agam dengan jenis kuruik kusuik.
Beras ini merupakan kualitas satu dengan harga cukup tinggi sekitar Rp14.000 per kilogram.

Saat ini, jumlah nagari atau desa adat pangan di daerah itu sebanyak delapan nagari yakni, Nagari Sipinang dan Nagari Gumarang Kecamatan Palembayan, Nagari Koto Tinggi Kecamatan Baso, Nagari Malalak Selatan, Kecamatan Malalak.

Selain itu, Nagari Nan Tujuh, Kecamatan Palupuh dan Nagari Duo Koto, Kecamatan Tanjungraya.
(Virgo/*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

To Top