News Lokal

Wako Lepas Kontingen Jambore Saka Kencana dan Temu Kreatifitas Genre

Bukittinggi, KABA12.com — Walikota, H. Ramlan Nurmatias melepas Kontingen Bukittinggi guna mengikuti Jambore Saka Kencana dan Temu Kreatifitas Genre (Generasi Berencana), Senin (29/8) di rumah dinas Belakang Balok. Kontingen Bukittinggi berjumlah 29 orang, yang terdiri dari 15 siswa yang tergabung dalam PIK-R (Pusat Informasi dan konseling Remaja) sekolah, dua orang guru pendamping, satu orang Kwarcab dan SKPD terkait.

Jambore dan temu kreatifitas akan digelar di Padang Panjang pada tanggal 30 Agustus hingga 2 September mendatang, dan diikuti oleh seluruh kabupaten/kota di Sumbar.  Pada kegiatan tersebut Gubernur Irwan Prayetno juga akan menganugrahkan Gelar Bunda Genre Sumbar kepada Ketua Tp-PKK Kota Bukittinggi Yessi Ramlan Nurmatias.

Dalam sambutannya Walikota mengapresiasi seluruh siswa dan SKPD terkait yang telah berpartisipasi dalam kegitan tersebut. Ia berharap kontingen Bukittinggi dapat menambah harum nama Bukittinggi dengan raihan prestasi di 13 cabang perlombaaan yang akan digelar nantinya.

“Percaya diri dan mental pemenang menjadi hal wajib yang harus dimiliki oleh setiap anggota kontingen. Sebab dengan hal itu kemampuan yang selama ini telah terlatih akan mampu dikeluarkan dengan maksimal, sepanjang kita sungguh-sungguh dan siap dalam melakukan hal apapun maka kesuksesan akan bisa diraih”, tegasnya..

Pada kesempatan tersebut Ramlan juga berbagi pengalaman tentang pentingnya remaja mengikuti kegiatan ekstrakurikuler seperti Pramuka dan organisasi lainnya. Dikatakannya kegiatan tersebut akan menjadi pengalaman berharga bagi siswa terutama pada saat ia terjun langsung dalam suatu lingkungan masyarakat.

Sementara Ketua Tp-PKK, Yesi Ramlan Nurmatias menghimbau kepada anggota Kontingen untuk tetap menjaga kekompakan selama mengikuti acara. Karena dengan kebersamaan semua permasalahan akan dapat teratasi. Dan yang terpenting tambah Yesi adalah siswa dapat mengambil pembelajaran dari kegiatan Jambore tersebut.

“Tidak hanya sekedar ikut, namun yang penting bagaimana kita mengambil pembelajaran dari rangakaian kegiatan tersebut dan menularkannya kepada teman-teman lain di sekolah”, ingat Yesi.

(Debi Kurnia)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terkini

To Top