kaba IPTEK/IT

Awas!!! Jangan Biarkan Anak Main Gadget Terlalu Lama

Ilustrasi

Gadget memang punya sisi positif, termasuk buat anak-anak. Tetapi para orangtua tetap harus memastikan durasi penggunaannya. Apalagi ada ancaman kesehatan yang menghantui.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melarang penggunaan gadget pada anak di bawah usia 2 tahun. Sementara anak di atas usia tersebut hanya boleh menghabiskan waktu bermain paling lama satu jam per harinya.

Otak anak bertumbuh dengan cepat dalam merespons pengalaman dan lingkungan mereka. Otak mereka juga tidak bisa membedakan antara realitas dan kepura-puraan. Oleh karena itu, otak anak-anak bereaksi terhadap blue screen dan mengembangkan sistem dalam merespon pengalaman mereka seolah-olah apapun yang mereka lakukan dengan ponsel atau tablet mereka adalah kenyataan.

Apalagi soal game di gadget. Jika di era masa lalu anak lazim merasakan sakit akibat jatuh ke rumput saat bermain, kini anak hanya mengalaminya lewat stimulus visual. Di game, anak tak merasakan sensasi hilang keseimbangan dan rasa sakit saat jatuh.

Menurut Dr Nerissa Bauer, penasihat medis untuk YourDoctors.Online, masalah kontak dengan layar turut berkaitan dengan kebiasaan buruk lain yang mempengaruhi kesehatan. Anak-anak dan remaja yang menggunakan ponsel mereka berpotensi lebih jarang beraktivitas di luar rumah seperti berolahraga atau menghabiskan waktu bersama anak-anak lain.

Orang tua dari anak-anak yang berusia 18 bulan hingga 24 bulan dapat memperkenalkan media digital tetapi mereka harus memilih program pendidikan yang berkualitas tinggi dan menonton program dengan anak mereka supaya dapat memberikan komentar dan menjawab pertanyaan anak-anak.

(sumber: inet.detik.com)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

To Top