alterntif text

Agam

Gubernur Canangkan Tanam Perdana Tumpang Sari Jagung-Kedela di Bawan

Bawan, KABA12.com — Gubernur Sumatera Barat, diwakili Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (TPHP), Chandra canangkan gerakan tanam perdana tumpang sari jagung dan kedele, di Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, Rabu, (21/11).

Kegiatan ini dihadiri Direktur Perlindungan Tanaman Pangan Kementerian Pertanian, Edi Purnawan,  Asisten II Sekab Agam, Jetson, Forkopimda, Camat Ampek Nagari, Roza Syafdefianti dan kalangan petani setempat.

Pada kesempatan itu, Chandra menyebutkan, bahwa tumpang sari jagung kedele ini satu-satunya di Sumatera Barat, saat ini Agam dipilih karena areal penanaman cukup luas mencapai 250 hektar.

“Kita berharap masyarakat juga ikut lakukan tanam tumpang sari ini, disamping jagung juga bisa ditanam kedele, satu kali panen dapat memanen dua komoditi,” ujarnya.

Ditambahkan, kegiatan ini dimulai awal 2018 dengan target lahan 250 hektar, sedangkan 2019 target 7 ribu hektar, ” mudah- mudahan sebagian lokasi di Agam bisa mencapai target,” ulasnya.

Daerah yang mendapat alokasi program tumpang sari agar melaksanakan sebaik mungin dan terus mengembangkan sesuai kondisi dilapangan.

“ Kita berharap Agam menjadi tempat belajar bagi daerah lain dalam program tumpang sari jagung kedele ini,” sebutnya.

Sementara menurut Direktur Tanaman Pangan, Edi Purnawan menyerahkan bantuan bibit jagung, kedele, alsintan pra panen dan pasca panen pada kelompok tani Harapan Multi Bersama tersebut.

“Dengan bantuan ini petani bisa dengan mudah bekerja, diharapkan kedepan Agam menjadi sentra jagung dan kedele di Sumatera Barat,” ujarnya.

Bupati Agam, melalui Asisten II Sekab Agam, Jetson mengaku bersyukur Agam satu-satunya yang mendapat program ini di Sumbar, pengembangannya seluas 250 hektar dengan kelompok tani pelaksana 18 kelompok.

“Luas lahan itu tersebar ditiga kecamatan, yaitu Kecamatan Lubuk Basung 70 hektar, Ampek Nagari 130 hektar dan Palembayan 50 hektar,” ujarnya.

Menurutnya, program ini dapat memicu peningkatan produksi jagung dan kedele di Agam.

Jetson menjelaskan, luas tanam jagung di Agam pada 2017 seluas 15.845 hektar, dengan produksi 111.739 ton, ketiga kecamatan yang dialokasikan untuk program ini menyumbang 76 persen dari produksi jagung di Agam.

Sedangkan kedele baru melaksanakan pengembangan sejak 2018, sehingga inilah yang mendorong petani ingin mencoba mengembangkan tanaman kedele.

“Dengan adanya program tumpang sari jagung kedele ini merupakan sebuah inovasi terbaru bagi petani,” sebutnya.

Jetson mengucapkan terimakasih baik pada pemrov maupun pusat terkait bantuan yang diberikan, diharapkan kedepan dapat lebih meningkatnya produksi jagung dan kedele di Agam. 

(Virgo/*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Alamat : Jl. SUDIRMAN, NO.02, PADANG BARU, LUBUK BASUNG, KABUPATEN AGAM

Telp (0752)76808, e-mail : redaksi.kaba12@gmail.com.

Copyright © 2018. Theme by KABA12.com. All right reserved

To Top