Kaba Terkini

Pilkada DKI Rawan Intimidasi

Jakarta, KABA12.com — Anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Daniel Zuhron menilai, tingkat kerawanan pada Pemilihan Gubernur DKI Jakarta lebih banyak dipengaruhi faktor politik.

Karena itu perlu antisipasi maksimal upaya oknum-oknum tertentu yang melakukan intimidasi terhadap penyelenggara pilkada di sejumlah tempat pemungutan suara (TPS) nanti.

“Antisipasi sangat penting, karena misalnya di Jakarta Utara, ada yang langsung datang gebrak-gebrak meja dan lainnya.

Jadi itu indikator yang harus lebih dipahami, karena bisa masuk pada indikator kerawanan,” ujar Zuhron seperti dikutip JPPN.com, Selasa (31/01).

Selain adanya pihak yang langsung mendatangi penyelenggara, indikasi kerawanan menurut Zuhron, juga terlihat dari sejumlah informasi yang beredar di media sosial.

“Indikasinya juga ada di level tingkat pemberitaan. Ini pintu masuk (kerawanan,red) di lapangan. Bisa jadi lewat medsos dan macam-macam, baru berdampak di lapangan,” ucap Zuhron.

Mengantisipasi hal-hal tak diinginkan, Zuhron mengaku pihaknya telah meminta penyelenggara di tingkat provinsi DKI Jakarta, meningkatkan koordinasi dengan aparat keamanan dan tokoh-tokoh masyarakat yang ada.

“Antisipasinya adalah soal alat bukti. Kalau memang ada orang-orang tertentu atau dia bagian dari apa gitu (mengintervensi Pilkada DKI,red), langsung saja ditindak,” pungkas Zuhron.

(Richard)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terkini

To Top