News Nasional

Release BMKG, Gempa Akibat Aktifitas Sesar Sumatera

Bukittinggi, KABA12.com — Gempa Bumi berkekuatan 4.0 SR, mengguncang sebagain daerah di Sumater Barat, Selasa (27/09) pukul 12.38 WIB. Menurut BMKG Sumbar Pusat Gempa terdeteksi di darat pad koordinat 0,24 LS, 100,41 BT, sekitar 7 km timur laut Bukittinggi, pada kedalaman hiposenter 10 km.

Berikut release informasi dari BMKG SUMBAR :

GEMPA BUMI BUKITTINGGI AKIBAT AKTIFITAS SESAR SUMATERA

Selasa, tanggal 27 September 2016, pada pukul 12:38:10 WIB, masyarakat Bukittinggi, Padang Panjang dan sekitarnya dikejutkan dengan adanya goncangan gempa bumi. Dari hasil analisa BMKG Stasiun Geofisika Padang Panjang diperoleh parameter gempa bumi dengan kekuatan M=4.0. Pusat gempabumi ini berada di darat pada koordinat 0,24 Lintang Selatan dan 100.41 Bujur Timur, sekitar 7 kilometer Timur Laut Bukittinggi, pada kedalaman hiposenter 10 kilometer.

Berdasarkan peta goncangan gempa bumi tersebut skala intensitas di Bukittinggi sebesar IV MMI dan di Padang Panjang sebesar III MMI, berdasarkan laporan dari masyarakan goncangan tersebut dirasakan di Bukittinggi dan Padang Panjang berkisar II Skala Intensitas Gempabumi BMKG (SIG-BMKG) atau antara II-III MMI dan tercatat pada alat Percepatan Tanah di Panjang Panjang sebesar 17 gal.

Jika kita memperhatikan letak sumber gempa bumi tersebut dengan kedalaman hiposenter yang dangkal ini mencirikan sebagai aktifitas sesar sumatera, khususnya segmen Sianok. Segmen Sianok memanjang dari sisi timur danau Singkarak melewati sisi Barat Daya Gunung Marapi hingga Ngarai Sianok, panjang segmen ini sekitar 90 km. Gempa terbesar pernah tercatat pada tanggal 4 agustus 1926 dengan pusat hancuran antara Bukittinggi dan Danau Singkarak, data terbaru mencatat bahwa 6 Maret 2007 terjadi dua kali gempabumi dengan magnitudo 6.4 dan 6.3 dan juga gempabumi merusak pada segmen ini yang mengakibatkan kerusakan di Batusangkar, Padang Panjang dan Solok.
Segmen Sianok mempunyai kecepatan pergeseran 23 mm/tahun dengan tipe pergeseran strike-slip (mendatar)

Hasil monitoring BMKG Padang Panjang mencatat adanya 4 (empat) kali gempa bumi susulan. Dari 4 gempa bumi susulan tersebut : 2 (dua) kali gempa bumi susulan dapat ditentukan parameternya dan 2 gempa bumi susulan tidak dapat ditentukan parameternya dikarenakan kekuatannya terlalu kecil. Gempa bumi susulan pertama pada jam 12:45:17 WIB dengan kekuatan M=3.0, gempa bumi susulan ke 2 dan ke 3 tidak dapat ditentukan parameternya, gempa bumi susulan keempat pada jam 12:58:08 WIB dengan kekuatan M=1.6.

Sehubungan dengan kejadian gempa bumi disekitar Bukittinggi dan Panjang Panjang tersebut, dihimbau agar tetap tenang dan selalu meningkatkan kewaspadaan bahwa gempa bumi setiap saat dapat terjadi.

(Billy & Irma)
Petugas OnDuty BMKG Padang Panjang

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terkini

To Top